Intelijen Untuk Kepentingan Pertahanan Negara

“Semua urusan untuk perang untuk memenangkan kehidupan adalah suatu upaya untuk menemukan jawaban apa yang anda tidak tahu dari apapun yang anda lakukan”. – The Duke of Wellington –

 

Abstrak

Sejak awal ketururunan manusia anak cucu Adam hidup menjadi khalifah di muka bumi perang sudah menjadi sebuah dinamika kehidupan yang tidak dapat dihindari. Sebuah interaksi sosial tanpa kontak yang disebut dengan persaingan atau kompetisi telah membawa kebutuhan hubungan sosial tersebut menjadi sebuah interaksi dengan kontak nyata yang bernama konflik baik dalam berbagai bidang biologi, psikologi, ekonomi dan politik. Biologis manusia yang mendasari kebutuhan akan “isi perut” mendorong naluri manusia untuk memperebutkan kepentingan yang bagus menurut sisinya saja; Dari segi psikologi menjelaskan bahwa manusia sebagai makhluk yang senantiasa berfikir dan menciptakan ide untuk mencapai sebuah kemajuan sehingga menciptakan alat untuk mencapai sesuatu yang ditargetkan; Sedangkan jika dihubungkan antara kedua sebab tersebut maka menjadi kewajaran ketika manusia pun selalu bertikai dalam hal ekonomi yang juga berujung kepada “isi perut” sehingga muncullah teori-teori konspirasi sebagai unsur penguat dalam manusia berpolitik untuk memenangkan kepentingannya. Pada zaman global ini proses dari empat unsur utama terjadinya perang semakin berkembang dengan korelasi antara kompetisi dan konflik tersebut di atas sehingga masyarakat modern lebih memilih untuk tidak menggunakan otot dalam persaingan melainkan dengan menggunakan intelijensia sebagai alat untuk memenangkan peperangan.

Ancaman Pertahanan Negara

Sudah menjadi sebuah kepastian di dalam dunia milliter bahwa peran intelijen dalam suatu pertahanan Negara adalah termasuk komponen kritis dalam rangka membantu pimpinan untuk memutuskan suatu perintah dan tindakan dalam operasi militer dimana sangat dibutuhkan kehati-hatian serta kewaspadaan tinggi untuk menuju tercapainya tujuan dari sebuah misi. Berikut adalah beberapa tantangan dan ancaman yang lazim akan Indonesia hadapi diparuh awal abad ke 21 ini dan peran intelijen sangat besar untuk menghadapinya, antara lain:

  1. Terorisme.     Adalah sebuah tindakan melanggar hukum baik dengan maupun tanpa menggunakan senjata untuk menyakiti atau melukai dengan sengaja suatu individu, kelompok dan properti dalam upaya mengintimidasi pemerintahan yang sah; untuk kepentingan politik; agama; dan tujuan dari suatu upaya untuk merubah suatu ideologi dalam suatu Negara.
  2. Negara Musuh.        Indonesia sebagai Negara berpolitik bebas aktif dan menganut prinsip “zero enemy”, akan tetapi secara intelijen dimanapun  ada suatu upaya dari Negara lain untuk melanggar hukum-hukum nasional maupun internasional Indonesia baik dalam bentuk pencurian sumber daya alam nasional; pelanggaran perbatasan darat, laut dan udara; dan segala macam bentuk penghinaan terhadap lambang-lambang NKRI maka dapat dikategorikan sebagai “dicurigai” sebagai musuh NKRI.
  3. The Failing State.     Dalam era global diabad 21 ini dapat dirasakan bahwa “si miskin semakin menderita dan si kaya akan semakin kaya”. Suatu Negara yang tidak dapat menyesuaikan diri dengan kondisi global  dalam hal perekonomian dan stabilitas pertahanannya adalah bentuk dari “the failing state”. Kondisi global menyebabkan Negara tersebut menderita kemiskinan; kelaparan; kurangnya kualitas kesehatan; rendahnya level pendidikan dan lunturnya budaya bangsa sebagai jati diri nasional negara tersebut.
  4. Hybrid Threats.         Hybrid threats adalah suatu ancaman yang muncul bersamaan antara ancaman konvensional dan asimetris. Konflik dapat dalam bentuk kejahatan trans-nasional; terorisme; insurgensi; penyelundupan narkoba dan manusia.

 

Faktor Yang Mempengaruhi Intelijen

Beberapa faktor yang dapat mempengaruhi proses intelijen dalam suatu operasi intelijen modern dapat dikelompokkan menjadi beberapa bagian, antara lain:

  1. Manusia yang pada dasarnya selalu ingin hidup enak sehingga kondisi alam di medan sasaran yang sangat jauh berbeda dengan kondisi personel intelijen tersebut biasa tinggal sedikit banyaknya akan mempengaruhi mental personel dalam melaksanakan tugasnya
  2. Tidak lengkapnya infrastruktur menyebabkan seorang personel intelijen harus sedikit survive apalagi jika dihadapi oleh ancaman cyberspace yang menuntut personel intelijen untuk juga memiliki fasilitas cyberspace. Padahal di dalam medan sasaran belum tentu infrastruktur untuk cyberspace terpenuhi dengan baik.
  3. Kerahasiaan berita terkadang menjadi dilema ketika sponsor intelijen menuntut data akurat dan cepat akan tetapi sarana untuk menyampaikan berita yang aman tidak memenuhi syarat kerahasiaan yang baik, sehingga adanya kemungkinan kebocoran kerahasiaan masih dapat dikatakan sebagai salah satu faktor yang sangat mempengaruhi intelijen.
  4. Undang Undang Republik Indonesia Nomor 17 Tahun 2011 Intelijen Negara yang telah ditetapkan di Jakarta pada tanggal 7 Nopember 2011 secara langsung sangat meningkatkan moril para personel intelijen walaupun mungkin perlu adanya peningkatan yang signifikan dalam hal perlindungan terhadap personel intelijen dalam melaksanakan proses intelijen. Menang benar, traumatic sejarah orde baru yang demikian membuat beberapa bagian maupun kelompok “gamang” dan “takut” dengan proses intelijen, namun sesungguhnya justru Undang-Undang yang sering mendapatkan protes dari beberapa LSM ataupun organisasi pemerhati HAM beberapa kali mengajukan penijauan kembali kepada Mahkmah Konstitusi adalah Undang-Undang yang tidak perlu dikhawatirkan karena justru dengan adanya Undang-Undang tersebut akan memperjelas tujuan sebagai koridor atau rambu-rambu bagi personel intelijen yang akan menjalankan tugas dan fungsinya. UU Intelijen Negara akan mampu menjamin Penyelenggaraan Intelijen yang lebih bertanggung jawab, karena Personel Intelijen dalam menjalankan tugasnya akan terikat pada berbagai rambu yang sudah ada, khususnya asas dan kode etik (http://www.bin.go.id/uu_intelijen).

 

Membentuk Jaringan Intelijen

Semakin kompleks kebutuhan dalam proses pengumpulan keterangan untuk data intelijen maka semakin besar pula kebutuhan dan keharusan untuk membentuk jaringan-jaringan intelijen itu sendiri. Riset-riset tenaga ahli dalam bidang teknologi dapat pula dimanfaatkan untuk suatu operasi intelijen modern, antara lain:

  1. Dengan adanya teknologi canggih berbasis broadband networking maupun satelit militer yang terintegrasi dengan unmanned aerial vehicles akan sangat mempermudah proses intelijen dapat dilakukan hingga data-data yang dibutuhkan pun dapat dalam waktu singkat diterima pusat komando dan kendali dalam suatu operasi militer.
  2. Jaringan intelijen yang dinamis dan fleksibel dapat dengan mudah beradaptasi dan memainkan situasi pun sangat dibutuhkan dalam upaya memenuhi pengumpulan keterangan yang akan digunakan sebagai data dan proses intelijen, sebagai contoh adalah: Ahli sosial/antropologi yang bisa menyediakan informasi tentang dinamika dan karakter masyarakat setempat di dalam suatu operasi militer sehingga dalam membangun jaringan intelijen akan lebih mulus jalannya; Ahli sejarah, dimana seorang yang sangat memahami sejarah sebagai latar belakang dan permasalahan-permasalahan masyarakat di dalam medan sasaran diharapkan dapat membantu dalam hal membuka jaringan maupun upaya pengumpulan keterangan.

  3.   Intelijen Bagaikan Orkestra. Bagaikan orchestra atau pagelaran musik dimana      setiap komponen musik tersebut berirama bersama-sama dan kemudian akan menjadi suatu harmoni yang nikmat untuk didengar.

Trauma masa lalu yang begitu menggoreskan tinta merah dalam sejarah Indonesia. Dimana semua “takut” dengan proses yang dilakukan oleh intelijen. Namun, itu dalam pengertian yang sempit saja. Kalau kita mau sadari dalam arti yang luas sejujurnya justru intelijen adalah kawan baik atau sahabat rakyat sebagai satu-satunya kekuatan yang tetap bergerak tanpa pujian walau dalam kegemilangan dan dicaci maki dalam kegagalannya. Memang, dibutuhkan sebuah komitmen dan kesadaran yang sangat mendalam dengan jati diri untuk bisa menjadi ideal, akan tetapi dengan kondisi saat ini yang sarat dengan kompleksitas kekuatan intelijenlah yang tetap berputar roda giginya sehingga stabilitas nasional tetap bisa dipertahankan dengan segala macam dinamikanya. Semangat dan etos kerja menyatu dalam intelijen. “How can we work together rather than articulating the obstacle in working together”.

Dengan intelijen kita kan mendapatkan informasi tentang musuh dan negaranya – dasarnya tidak rumit, hanya untuk perencanaan dan pelaksanaan operasi.”  -Clausewits-

 

 

4 thoughts on “Intelijen Untuk Kepentingan Pertahanan Negara

  1. Shinto
    30 November 2012 at 07:59 (UTC 7) (Edit comment) | Delete | Spam |
    Reply
    Intelijen ibarat dua sisi mata pisau ya om, satu sisi sangat dibutuhkan, sisi yang laen oleh sebagian masyarakat sangat dibenci. Jika peran intelijen lemah maka segala bentuk ancaman asimetris menjadi lebih terbuka lebar, baik itu terorisme sampai dengan Hybrid Threats, akan tetapi jika perannya terlalu besar maka ditakutkan akan menjadi alat penguasa seperti masa periode lalu. Oleh sebab itu pembahasan RUU KAmnas menjadi alot. Akan tetapi suka ato tidak suka, peran intelijen memang masih sangat diperlukan demi keamanan nasional.

    THambrata
    30 November 2012 at 09:50 (UTC 7) (Edit comment) | Delete | Spam |
    Reply
    Betul sekali mas Shinto,

    Sedikit saya update tulisannya yaaaa…he he…

    saya menggaris bawahi tentang trauma masa lalu yang begitu menggoreskan tinta merah dalam sejarah Indonesia. Dimana semua “takut” dengan proses yang dilakukan oleh intelijen. Namun, itu dalam pengertian yang sempit saja. Kalau kita mau sadari dalam arti yang luas sejujurnya justru intelijen adalah kawan baik atau sahabat rakyat sebagai satu2nya kekuatan yang tetap bergerak tanpa pujian walau dalam kegemilangan dan di caci maki dalam kegagalannya. Memang, dibutuhkan sebuah komitmen dan kesadaran yang sangat mendalam dengan jati diri untuk bisa menjadi ideal, akan tetapi dengan kondisi saat ini yang sarat dengan kompleksitas kekuatan intelijen lah yang tetap berputar roda giginya sehingga stabilitas nasional tetap bisa dipertahanlkan dengan segala macam dinamikanya…

    Shinto
    30 November 2012 at 10:18 (UTC 7) (Edit comment) | Delete | Spam |
    Reply
    menurut saya mungkin peran intelijen juga tergantung dari segi mana masyarakat melihatnya om, klo dari sisi kacamata aktivis dan penggiat HAM, mungkin akan kontra habis2an, bisa karena trauma masa lalu ataupun upaya pelemahan kekuatan dari pihak sponsor, akan tetapi dari segi pertahanan nasional, peran intelijen mutlak diperlukan apalagi dlm kondisi saat ini yang rentan terhadap ancaman asimetris… just my op

    THambrata
    30 November 2012 at 10:27 (UTC 7) (Edit comment) | Delete | Spam |
    Reply
    Betul mas shinto,

    Maka dari itu perlunya komitmen dan kesaaran dari berbagai komponen kerakyatan untuk dapat melihat dengan hati nurani. Toh, masyarakat kita saat ini sudah semakin pandai, sudah bisa menetukan mana yang bias mana pula yang lurus. Karena saya yakin mereka yang tidak suka dengan tegaknya pilar2 kebangsaan Indonesia berdiri tegak pun sedang melakukan proses yang sama untuk menjatuhkan pilar2 tersebut.

    Bambang Trisutrisno
    30 November 2012 at 16:16 (UTC 7) (Edit comment) | Delete | Spam |
    Reply
    Tulisan menarik mas ditengah kebingungan akan nasib Intelejen Negeri ini yang unik. Unik karena disaat terjadi sebuah kejadian entah itu kerusuhan, teror dll.. Semua menunjuk pada bagaimana “sistem peringatan dini” dari Intelejen Negeri ini bekerja, NAMUN dari beberapa sumber menyatakan bahwa, kejadian terjadi setelah Otoritas sudah “diperingatkan” namun tidak ditanggapi seperti dalam kasus kerusuhan Temanggung dan yang terakhir Lampung. Sehingga kadang miris juga ketika hasil kerja mereka dinafikan begitu saja oleh para pengambil kebijakan…

    THambrata
    30 November 2012 at 16:55 (UTC 7) (Edit comment) | Delete | Spam |
    Reply
    Demikianlah sesuai yg saya tulis di atas, bahwa kegemilangan tidak akan dipuji namun kegagalan dicaci maki. Dan yakinlah mereka yg bekerja demi tegaknya pilar2 bangsa tersebut tetap bangga dibalik persembunyiannya dengan apapun penilaiannya dan siapa pun yang menilainya. Para pengambil kebijakkan pun tidak menafikan mereka namun semata2 dengan kebanggaan mereka tetap memegang teguh prinsip

    Bambang Ts
    1 December 2012 at 10:48 (UTC 7) (Edit comment) | Delete | Spam |
    Reply
    Semoga prinsip itu Abadi ditengah semua kemajemukan dan konflik kepentingan di Negeri ini…

    Y.A. Setiawan
    30 November 2012 at 17:09 (UTC 7) (Edit comment) | Delete | Spam |
    Reply
    Intelijen bagaimanapun juga harus tetap eksis meski di ombang ambing ketidak pastian politik negara yang di kenal sadis dalam menjatuhkan lawan. Intelijen harus kuat seirama dengan kemampuan anggaran negara dalam memodali setiap operasi yang mayoritas membutuhkan dana tidak murah demi tetap tegaknya NKRI.

    Namun sempat timbul pertanyaan dalam hati, kenapa ketika early warning sudah di berikan akan tetapi kecepatan respon pengambil kebijakan tidak begitu terlihat agresif untuk mengeliminir ancaman yang sudah di tengarai akan timbul sehingga di mata publik ada kesan “mata dan telinga” negara sudah mati alias tidak fungsi. dan yang lebih miris adanya dugaan intelijen di balik semua kerusuhan yang terjadi di wilayah NKRI yang selalu hampir bersamaan dengan agenda strategis negara. dugaan itu begitu kuat di masyarakat sehingga di khawatirkan timbul suatu ketidak percayaan publik akan peran dan eksistensi lembaga intelijen negara, selain itu lemahnya kepercayaan publik akan keberadaan lembaga intelijen negara juga dapat memicu munculnya pihak lain untuk terlibat aktif dalam me-mindset pikiran publik demi tercapainya suatu tujuan dan kepentingan mereka.

    Salah satu contoh pengendalian mindset yang dilakukan oleh pihak lain tersebut yaitu munculnya penggalangan massa (buruh) yang tiba-tiba di “setir” menuju DPR oleh sebagian orang untuk menolak RUU Kamnas dimana mereka mempermasalahkan peran militer dan intelijen dalam penanganan keamanan nasional.

    THambrata
    30 November 2012 at 17:30 (UTC 7) (Edit comment) | Delete | Spam |
    Reply
    “satu satunya milik bangsa tetap solid hingga saat ini adalah Tentara Nasional Indonesia” , mungkin kita bisa sering membaca slogan2 demikian, dan kalo intelijen mau menambahkan “selama TNI ini tegak berdiri maka NKRI tetap tegak, jika intelijen tetap tegak maka TNI akan tetap tegak”,

    Intelijen bukanlah sebuah instansi yg bisa melaksanakan aksi, dia hanya pengumpul berita, diolah menjadi berita rahasia dan kemudian di saring lg berita mana yg bisa di publikasi n mana yg TOP SECRET.

    Jika ada opini tentang intelijen dibalik beberapa kerusuhan yg ada di negara kita, maka pertanyaannya adalah “intelijen yg mana?”, ada pro pasti ada kontra demikian sehingga pemanfaatan oleh pihak lain tsb termasuk kegiatan intelijen pihak yg kontra terhadap tegaknya pilar2 kebangsaan Indonesia (menurut saya).

    Y.A. Setiawan
    1 December 2012 at 18:01 (UTC 7) (Edit comment) | Delete | Spam | Link to this comment
    Reply
    sangat menarik sekali pak, inilah yang dimaksud dengan “nggebyak uyah nang segara” (istilah jawa) yang artinya apabila ada salah satu oknum melakukan suatu kesalahan maka yang di pukul oleh publik adalah lembaganya bukan perorangannya dan apabila sesuai dengan pengamatan saya istilah ini akan terus di pelihara oleh pihak kontra untuk mengawal mindset publik agar terus searah dengan tujuan besar pihak kontra.

    Intelijen di indonesia selain ada BIN juga ada BAIS, Polri serta intelijen dari lembaga sipil lainnya dengan masing2 tugas pokok serta fungsinya, namun permasalahannya publik masih belum mampu membaca masing2 job description tiap intelijen yang ada di indonesia sehingga lebih cenderung memukul rata. Andaikan ada publik yang mampu membaca hasil dari peran tiap lembaga intelijen kita belum tentu publik mampu membaca hasil dari aktifitas lembaga Kontra Intelijen yang dilancarkan dari luar wilayah kita.

    Tampaknya masyarakat kita masih perlu belajar dewasa tingkat lanjut agar tidak mudah terombang ambing isu yang bertujuan untuk meruntuhkan 4 pilar kebangsan kita.

  2. Intelejen segera disahkan bila tdk, apa yg ada kecelakaan pesawat ditempat yg sama, teroris Ind adalah hasil rekayasa negara besar, perkelahian diantara daerah dg daerah dan itu semua yg membuat desain utk merusak pemerintahan yg menjabat. Bila ada UU intelejen maka dlm kegian antar TNI, BIN/BAIS,Polri, Kejaksaan akan terlihat apakah aparat tsb bekerja atau tdk, apbl tdk melaksanakan informasi yg sdh diterima maka pejabatnya dpt di lengser dan DPR, KY akan mengawasinya terus. Pemerintahan sekarang dg Orba sdh lain, kami sangat mengharapkan rekan Anak2 bangsa membantu agar segera disahkan. Jayalah NKRI…semangat bersatu

    • Anak2 bangsa pasti dengan tetesan darahnya akan tetap membantu didahului saling membangkitkan jati diri bangsa ini terlebih dahulu.

      Kita sadari, bahwa bangsa ini sudah kehilangan jati diri Bapak, terkungkung oleh buaian2 semua bangsa imperialis dan kolonialis.

      Namun, sudah ada yang sadar walau baru segelintir, bahwa Indonesia Bukan bangsa yg terjajah, NKRI tetap dalam kedaulatan Kesultanan2 hingga awal abad 20, jadi SALAH jika kita disebut bangsa trjajah 350 tahun. Inilah yg membunuh karakter bangsa sehingga hilang jati diri.

      Kami anak2 muda ingin sekali merubah segalanya, tetapi kami sadar bahwa begitu besarnya “tembok” di hadapan kami yg harus kami hancurkan

      Apakah baik kami menghancurkan tembok tsb atau kami tetap menunggu sampai suatu saat kami dapat merubahnya ketika kami sudah bagian dari “tembok” tsb

      Karena berbicara pada saat yg tidak tepat sangat tidak menguntungkan bahkan bisa menyebabkan kami tidak dapat berbuat apapun dikemudian hari

      dikotomi oleh doktrin “generasi penerus bangsa”, padahal tidaklah kejelekan yg saat ini sering terjadi wajib utk di teruskan.

      Maka,
      InsyaAllah Kami adalah generasi perubah, bukan penerus…

      Salam

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s